Jan 27, 2014

Cerita Kenduri Part I

As salam

Terniat malam ni nak buat entry baru since beberapa hari lalu lagi aku dah hilang tempat aku bercerita daily. Hahah.

Jadi segala cerita terkumpul then aku ceritakan kat sini. Dari tengah pack goodie bag tadi lagi aku dah pikir apa natang nak masukkan dalam entry kali ni.

Tadi macam banyak sesangat. Sekali bukak lappy, terus blur, tak tau nak start dari mana. -______-

Solemnization in less than a week.

Ciss ayat la solemnization. Kenduri kendara kecil kecilan jelah sempena perkahwinan abang aku.

And kali ni masih kekalkan adat merewang atau gotong royong.

Haritu pun dah bincang antara Mak dengan Najib. Either nak ambik servis caterer atau gotong royong.

Kalau ikutkan Yus, better catering sebab lagi senang katanya.

Memang la senang sebab semua orang sedia. Hang pulak sedia duit dengan ruang ja.

Tapi dah jadi kebiasaan kat kampung ni bila kenduri, buat gotong royong.

Apatah lagi geng geng muda belia n pakcik makciknya sedia membantu.

Sememang memangnya bila ada kenduri, sehari sebelum kenduri lagi sampai esoknya diorang dah ada.

Nak cerita sikit pasal kenduri kat sini. Seronok.

Kebanyakan tempat memang la ada segala jenis tol sebelum pengantin masuk rumah kan. Tempat kami lain sikit rasanya dari tempat lain dari yang aku pernah dengar.

Ada yang kena naik Kubota, basikal roda tiga, naik motor, macam macam. Silap silap ada yang dah naik mesin padi. Tah pernah ke tidak dibuat orang. Semuanya cuma bekas pengantin yang pernah rasa.

Kalau duuuullu punya, diorang letak batang pinang melintang parit depan rumah. Anyone boleh challenge lintas batang pinang tu. Gila kau dengan licin, kecik lagi. Tapi seronok.

Sekarang dah tak dibuat orang. Jadi medium hiburan lebih kearah membuli pengantin. Macam tadi naik macam macam. Then kena jemur tengah panas lagi. Kena bagi minum air garam, air belacan, air terlajak gula, ikut kreativiti bebudak muda kat sini.

Yang pasti, time tu anak anak muda kampong ni akan berkumpul ramai ramai buli pengantin. Berpeluh peluh, cayaqq mekap dibuatnya pengantin tu.

Ada yang nakal sikit balut kotak berlambak2 pastu suruh pengantin bukak. Yang nakal lebih sikit, bagi pengantin minum tongkat ali sama kacip kak timahh. Hahah. Jangan Tanya kenapa.

Yang paling aku yakin, kenduri Najib nanti mesti kena buli habis habisan since dia la jugak yang kuat buli pengantin kat kampung ni sebelum ni. Ambik. Karma tu karma. Ahhahaha.

Ok habis. Gotong royong tadi…

Bila buat gotong royong ni, lagi kerap orang kampung datang rumah. Untuk mesyuarat lauk, pacak balai, kukus pulut, kenduri, and roboh balai.

Nahh. 5 benda, 5 hari. And biasanya jugak tiap kali semua tu, kita sediakan makan makan walaupun sikit.

Macam malam semalam mesyuarat lauk. Yelah. Kenduri gotong royong, takkan dengan magisnya tiba tiba semua tau nak masak apa kan.

Jadi orang orang yang lebih tua, lelaki semua dalam 30-40 orang, maybe kurang, datang and bincang tentang lauk pauk, then list down barang barang yang nak kena beli, dari sekecik kecik garam sampailah sebesar besar natang yang entah apa lagi.

Al kisahnya mesyuarat lauk semalam, sabtu. Masa tu Cuma aku, Acap, Mak dengan Abah kat rumah.

Dah tengahari tapi belum plan apa apa. Jadi Mak cakap, kita buat malam ahad, yang sepatutnya malam ni.

But then Abang Li balik and bagitau diorang dah cuti, Najib dengan wife dia pun nak balik dah.

Aku pandang Mak. Mak pandang aku balik. Aku angkat kening. Then Mak cakap, okay kita buat malam ni. Kahh. Time tu dah pukul 2 lebihh. Bahan apa pun takda.

Mak nak buat bihun sup. Abang Li nak mee sanggul. Angah Pahang cakap buat mee kari. Then undi seterusnya aku sokong mak. Hahahh.

Jadi ceritanya kemas kemas rumah sikit then dalam jam 4 jalan gi beli segala bahan nak masak nanti malam. Aku, Mak, Abang Li, and the three lil musketeer yang gila mamp nakal kat sana. Sambil tolak troli, nak kena tengokkan bertiga budak kecik tu.  -______-

Bihun, ayam, kentang, sayur, sampailah ke sudu, besen dan segala bagai beli masa tu jugak.

Mak memang kadang kadang tak plan nak beli pun tapi dah nampak depan mata… Takpa, aku perempuan, aku paham jugak. Kah.

Dalam jam 7 lebih baru sampai rumah, terus punggah semua. Abah pun baru balik dari bagitau orang kampung.

Sampai rumah, dah ada Najib dengan Zati kemas kemas rumah. Kat dapur ada tok ngah dengan tok jawa hiris bawang. Awal lagi depa prepare barang2.

Terus ambik ayam, cuci. Abang Li panaskan air seperiuk besar, masak ayam, jadikan sup. Bihun pun baru rendam. Jam 8 malam dah. Baru start keluarkan pinggan mangkuk dari cabinet. Jug, cawan dan segala mak nenek dalam sana. Sambil cuci itu ini, berkejar lagi pergi sana sini. Stress. Haha.

Time tu jugaklah orang dah start datang. Jemputan lelaki, tapi makcik makcik yang sekitar rumah ni pun paham jugak dah jadi diorang pun datang jugak tolong tolong.

Settle bincang semua plus doa selamat lagi dalam jam 10 then terus hidangkan bihun sup. Pas habis tu tau lah lotihnya pulak kemas kemas. -___-

Habis cerita mesyuarat lauk. Siang tadi busykan diri menyibuk kat dapur, masak masak. Takdak la masak apa sangat tapi ada la jugak hasilnya. Then Mak suruh buat amenda tah, aku masuk bilik just nak tgk notification kat hp, ended up terlelap sebelah Acap.

Aku dapat bayangkan betapa panasnya hati Mak time tu. :3

Petang tadi semua buat hal sendiri. Aku bawak Mak pi rumah rumah sepupu Mak nun jauhh disana. Mohon imagine jauhnya. Sangat. -_____-

Semuanya sebab Mak nak jemput kenduri and bagi kad terus dari tangan. Secara tidak langsung dapat la kenal kenal saudara.

Lagipun Mak selalu pesan, bila dia dah takda setidak tidaknya aku tau siapa yang aku kena bagitau. Setidak tidaknya bila diorang datang rumah dan mak dah takda, aku kenal. :’)

Sempat jumpa cikgu Taufik tadi kat rumah Along Siah. Anak dia pun dah besar. Dan first time juga jumpa wife dia sebab masa dia kawin dulu aku kat Sabah.

Balik dari bawak Mak, terus hadap goodie bag. Masukkan apa yang ada. Hasilnya, dapatla 2-3 ratus bag malam ni. Besok sambung lagi.



Apa apa pun aku tak boleh biar duduk sorang sorang tak buat kerja. Sebab kepala otak aku ni macam dah set, bila duk camtu terus teringat sesuatu. Ahhh. Rindu.

Banyak sebenarnya plan nak masukkan dalam entry ni tapi tetiba hilang satu persatu. Kahh.


Maybe next entry aku akan cerita sikit pasal merewang kat tempat ni. Yang pasti, memang best.

Till then, Assalamualaikum. :)

Jan 24, 2014

Rasa.

Kadang kadang, perasaan ini membawa aku jauh terperosok dalam jurang yang terlalu dalam.
Lebih dalam dari Jurang Marina, mungkin?

Kaki aku terlalu kebas untuk berjalan lagi
Kerana tangan yang memaut aku telah berlalu pergi

Tinggal hati usang, tak berpenghuni.
Tiada rasa.
Kebas semua.

Pujuk hati, terima.
Kerana ianya salah aku.
Salah aku.

Jan 21, 2014

Sri Gandus

Entry hari ni berkenaan makanan. Selalu sangat berkenaan hati. Kali ni untuk perut pulak.

Have you ever heard of kuih Sri Gandus?

Tiap kali balik, tak kisahla, even dari dulu lagi kalau pergi pasar malam Kuala Kurau atau Tanjung Piandang, ni antara pilihan wajib.

Sampai rumah tadi terus Whatsapp gambar kat group and none of them pernah makan kuih Sri Gandus.

Aku pun tak pasti either tempat lain ada sebab time kat mana entah, ada orang belikan kuih, sebijik macam seri gandus tapi rasa macam apam biasa.

This sri gandus, susah nak describe macam mana rasanya. Maybe next time kena jumpa sendiri orang yang buat tu dan tanya.

Cuma yang aku dapat bagitau, kuih tu dari tepung, ada telur (maybe), gula, and ada macam puree nenas (maybe jugakk) sebab kasar2, filling pulak dari jem nenas. Sedap!



Sri Gandus


And kalau orang kat sekitar Parit Buntar ni mesti familiar dengan burger Khurasan, inti daging cincang, pastu wrapped dalam kulit popia.

Pakcik pemilik perniagaan burger tu tersangat la ramah and baik. Biasanya kalau sekali orang beli, mesti akan datang lagi.

Kadang kadang bila datang kena queue sebab ramai betul.Tadi pergi tak sempat nak beli since pakcik tu tinggalkan sekejap, pergi solat.

And kalau ada yang biasa pergi pasar malam yang pakcik ni niaga, mesti akan perasan, tiap kali masuk waktu solat, pakcik dgn anak dia akan tinggalkan gerai sekejap and terus pergi solat.

Once ada kawan aku tanya, tak takut ke tinggal semua barang barang. – Allah kan ada. Hmm.

So for those yang berdekatan and tak pernah rasa, Sri Gandus ni aku recommend sesangat.



Tempat lain tak pasti sangat tapi aku biasa beli kat pasar malam Kuala Kurau, Parit Buntar dengan

Tanjung Piandang. Pasar malam Batu 5, Bagan Serai dengan Simpang 9 tak pasti pulak.

Jan 20, 2014

Setia

Ada ketikanya
Matahari tidak berpihak kepada kita

Ada ketikanya
Bulan sembunyi sinar dari pandangan mata

Ada ketikanya
Awan menyorokkan cahaya tinggal kita gelita

Matahari, bulan, awan
Sebenarnya tidak pernah meninggalkan kita

Matahari, bulan, awan
Mungkin sesuatu yang paling setia

Setiap kali terbuka mata
Matahari, bulan, awan

Sentiasa ada  diluar jendela

‘Malaysia Book of Records; Longest Distance Run On A Treadmill By A Group’ sempena ulang tahun UMS ke-20.


Sempena Ulang Tahun UMS ke-20, Program Sains Sukan, Sekolah Pendidikan dan Pembangunan Sosial, Universiti Malaysia Sabah akan (sedang) menganjurkan program Malaysia Book of Records; Longest Distance Run On A Treadmill By A Group sebagai satu usaha UMS untuk Malaysia mencipta satu rekod baru dalam Malaysia Book of Record. Program ini diadakan selama sepuluh hari bermula dari hari ini sehingga 31 Januari 2014.

Okay program ni under program yang aku ikut sekarang, Sains Sukan. And most of them yang terlibat, pensyarah, seniors dan coursemates aku jugak.

Lokasi kejadian *macam kes bunuh* di 1Borneo Hypermall, kalau masuk kat main entrance tu, terus jumpak.

Jam 4.35 pm tadi larian dimulakan oleh si palek Abner Moilie and bakal diteruskan oleh senior Pang Tsun Kuo aka Susan. Haha.

Diorang akan lari dalam 2 jam setiap seorang then bergilir-gilir sampailah 31hb nanti. Pehh. 

Ohh and pelari ada 9 orang so akan bertukar tukar seorang demi seorang. Sounds tiring kan?

And of course, Abner stole the limelight gitew since dia mewakili pelajar berkelainan berupaya dalam larian ni.



Apa-apa pun, good luck semua, Dr. Dayang, Miss Steph, Laura, Akie, Iswara, Zaty, petugas-petugas lain, runners dan semua yang terlibat. Bah aarmaitiii kita pigi 1B!


Psstt: Kesian miss ehemmm dari bahagian makanan, cirit birit katanya. HAHAHA.


20 Januari, 5.40 pm.



Jan 15, 2014

Farewell

Bid our last farewell semalam.

Kunun bilang urang Sabah. Ciss. 
Bukan last. Harap harap bukan last.
InsyaAllah. :)

Semoga jumpa lagi.
Jaga diri selalu.

Salam sayang, Izzany.

Yang kilik sikit tu.


Jan 9, 2014

Menemui Kakakku, Aspalila.

Setiap kali tersebut nama kakak dalam kediaman kami, abah, mak, membisu. Tak macam dulu.

Bulan januari, semua serba tahu, hari lahir kakak. Satu satunya kakak bagi aku dan Najib. Amirul dan Anis mungkin tak terasa, sebab masa semua dulu terjadi, keduanya masih anak kecil yang cuma bisa bertanya, “Mana Kak Jan?”

11 tahun dah berlalu. Entahkan dihanyut tsunami kata mak dulu sambil berseloroh. Aku tahu dalam hati mak pilu, menutup resah dengan tawa, dibuat buat. Abah pula sembunyi semua. Ada masa dengan bengisnya, ada masa dengan telatah lucu. Juga aku tahu, abah sembunyi semua saat sendiri, atau saat berdua dengan mak. Aku terdengar satu masa dulu.

Rindu.

Semuanya rindu. Usia Najib hampir mencecah 27, yang dulunya kakak tinggalkan dia usia belasan tahun, rebellious. Kini dia juga sudah punya isteri. Najib yang kadang kala aku lihat bengis, ada masanya juga dia jatuh tertewas akibat rasa rindu, kerana kakak yang paling rapat dengan Najib dulu.

“Kakak, majlis kahwin Najib 2 Februari, Najib nak sangat kakak ada masa majlis tu.”

Aku, tahun ini berusia 22. 11 tahun yang lalu aku cuma darjah 5. Boleh juga berfikir mana perginya kakak, hilang tiba-tiba. Ada masanya aku juga tercari-cari, aku soalkan pada abah dan mak, “Kak Jan pi mana mak, abah?” Riak wajah mereka berubah.

Aku sendiri jauh membawa diri. Dari Parit Tok Kip, sehingga sekarang di Kota Kinabalu, masih belum dengar berita. Ada masanya bila aku duduk sendiri aku terkenangkan hari kakak di rumah.

Abah amanahkan pada aku, “Kakak, tengokkan Kak Jan.” Aku angguk perlahan. Aku juga tak mahu kakak jauh dari kami. Kakak pujuk aku, “Tolong bagi aku pergi.” Aku menggeleng laju dengan air mata berjurai di pipi. “Kak Jan nak pi mana?”

Waktu itu kami di beranda rumah, di atas. Kak Jan pujuk aku lagi.
“Nurul, ambilkan Kak Jan air sejuk. Dahaga.” Aku tanpa syak wasangka turun ke dapur, ambilkan air, kalau itu yang kakak mahu. Kembali aku ke beranda, Kak Jan, dengan beg berisi pakaian yang dia cuba bawa pergi tadi, hilang.

Aku…khianat amanah abah…

Kakak ingat Amirul? Yang dulunya waktu majlis kahwin Abang Li, dilanggar kereta dan dengan selambanya dia masuk ke rumah, “Mak, adik kena langgar kereta.” Usianya 18 tahun kini. Rambut panjang, biasa aku marah. Rimas. Kakak, Amirul lebih tinggi dari aku, dari Najib. Mungkin genetik Atok Jawa dan Atok Laki di Telok Pial pada dia. Tinggi lampai.

Kakak ingat Anis? Dulu kakak belikan Anis banyak baju, comel comel. Aku cemburu. Pelbagai jenis fesyen, corak harimau, polka dot, gaun. Sekarang umur Anis 17 tahun. Dia juga hampir sama besarnya dengan aku. Lebih pandai dari kita semua.

Kakak, Anis sekarang di Pahang. MRSM TAR. Anak perempuan mak semuanya jauh. Kakak baliklah, teman mak dirumah. Tahukah, aku dengan Anis, sekarang tidak mustahil untuk berkongsi pakaian. Betapa dia membesar sekarang. Yang dulunya kakak tinggalkan, cuma pandai bermain, berlari. Kecil lagi. Mungkin jika kalian berdiri bersebelahan, orang akan sangka dia kakakmu.

Kakak ingat Yus kan. Hari perkahwinan Yus, kakak ada. Aku simpan gambar masa majlis bertandang. Ada gambar kakak. Aku tunjuk pada mak. Mak tersenyum pahit. Yus sekarang punya anak dua, sama Abang Li. Nur Qamarina dan Firdaus. Pernah sesekali mereka bertanya, “Mak Lang macam mana?” Mereka tanyakan aku tentang kakak. Aku ceritakan, kakak rendah, kecil, tahi lalat di bibir, rambut panjang hingga pinggang. Pandai kedua mereka. Kakak belum pernah jumpa kan?

Kakak, inilah dia, Nina dan Firdaus. Pintar, dan ada masanya sangat manja.

Dan Abang Li, Kak Yani, Alif dan Ikin. Alif masih ingat pada kakak. Dulu kan kakak manjakan Alif. Alif juga membesar, rasanya tingkatan dua, mungkin tiga. Anak saudara kita. Empat semuanya. Mungkin sikit masa lagi lima.

Kak Jan. Mak dan abah dah tua. Buangkan dendam, sedih, benci dulu. Walaupun pemergian kakak disebabkan orang orang tertentu, harapnya kakak pulih dan ingat kembali pada kami. 

Tak ada yang berganjak menjauh pergi dari terus berharap kakak kembali.
Kami yang makin dewasa, masih abang, kakak dan adikmu yang sama kakak tinggalkan dulu. Masih sama.

Selamat ulang tahun kelahiran, Aspalila binti Ismail.
Selagi mampu kami cari, kami cari.
Selagi mampu kami tunggu, kami tunggu.
Tak ada seinci dari hati tergerak untuk berganjak pergi.

Moga Allah pelihara kita semua, dalam dakapan Dia. Temukan kita lagi.
Juga, pulanglah sebelum mak dan abah menutup mata.
Moga Allah panjangkan jodoh kita semua ya.




Adikmu yang tomboi dan comot dahulu,
Nurul Izzany binti Ismail.

Jan 8, 2014

Mati

Aku

Mahu

MATI




----------




Ya..Matikan rasa buntu ini...

Rasa resah ini...

Jan 7, 2014

Tercari-cari

7 Januari 2014; 9:36 pm

Sebaik terlintas, terus buka laptop, dan bammm here I am.

Entah kenapa, fikiran aku buntu, sangat sangat.

Semuanya kerana malas study, sibuk dengan phone, scroll sana sini.

Blogwalking…kemudian aku jumpa ssesuatu…

--- Pause

Seketika masuk notification Whatsapp.

“Hai jiran…share password wifi.”

Tercetus tawa saat aku baca. Lantas aku reply, “jiran refuse..maaf.”

Esok sehari free kejap then paper Penilaian dan Pengukuran Sains Sukan.

Dan paper semalam, Fisiologi Senam sangat sangat sangat merentap hati dan jiwa. Sobs.

To be honest semalam punya semalam aku tak study pun. Well ada study sikit, tapi tengoklah..



Sambil tu berchat sampai jam 2-3 pagi, tidur. Bangun pukul 6 semata mata kerana sesuatu, then aku sambung tidur.

“I tidur kejap sementara Pat belum bangun.” Konon lah kan. Aku bahasakan diri pada dia, I. Macam kerek pulak rasanya. Haha.

Kalau ikutkan Sabah dah cerah dah tapi entah, tak terjaga sesudah tu. Subuh pun entah kemana.

Jam 10 aku buka mata, cahaya matahari suram disebalik langsir. Aku pandang kiri kanan. Sunyi. 

Mengucap panjang. Jauh terbabas dah rasanya.

Lantas dengan mata macam apek cina, aku tarik laptop, buka nota. Jam 2 start exam. Sesekali si Budak Oren (panggilan kami kepada kucing di rumah) menjengah, duduk atas laptop.

Jenis aku bila aku moody, memang aku halau, tak pun jentik je telinga kucing ni. Tapi entahlah, mungkin mengantuk. Aku biarkan dulu. Kemudian perlahan lahan, aku pun ikut hilang. HAHA.

Aku buka mata. Terus mengerling pada Patcey, baru selesai mandi. Aku sorotkan pandangan kearah jam. YA ALLAH. Seriously?! Jam 12 tengahari. Lagi 2 jam paper fisio. Gila, gila.

“Jalan jam 1?” soal aku pada Pat.

Pat mengangguk. Ada sedikit yang kami bualkan. Entah, aku lupa.

Lain macam pulak semalam, terlalu mengantuk, terlalu penat. Padahal takda urusan apa pun.

Mungkin sebab Kopiko L.A yang aku bancuh malam tu, 2 paket dalam satu gelas, sesangat kick, tapi gagal. Aku pejam jugak. Kena saman diorang ni! Haha.

Dan jam 12 tu jugaklah aku buat revision balik, pasal circulatory system, pH, nervous system, calculation. Dalam masa sejam! And aku rasa macam bodoh sangat time tu sebab tertidur lama.

Nak menyesal pun, gila dah last minute sesangat dah tu. Setakat mana yang mampu jelah, siap siap then terus pergi UMS.

Keluar dari dewan exam. Terus capai phone. Notification Whatsapp. Dan aku tersenyum bahagia.

“Pakai jubah hitam kan. Tudung hijau kan.”

--- Stop

Berbalik kepada tadi, masa blogwalking, aku terjumpa satu blog. Kisah hidup seseorang. Yang asalnya aku fikirkan senang.

Tidak.

Aku silap.

Wanita, dengan hati, jiwa besar. Yang berkorban masa dan tenaga untuk keluarga.

Dan hebatnya, setiap bait cerita dia, aku menitis air mata. Terlalu hebat.

--- sedang aku masih berbaring, buka FB, Twitter, Insta. Tak kemana pun hidup macam ni.

Hebat.

Entah. Mungkin 50 kali kot aku nak sebut ni. Hebat. Sangat sangat hebat bagi seorang wanita muda macam dia. Semuanya bergantung atas diri sendiri.
---

Tinggal 4 paper lagi.
·       Penulisan Kreatif – Paper PPIB yang mana paling aku gemar sebab assignment melibatkan puisi, cerpen. Dan aku rasa ada jiwa dalam subjek tu, kecuali exam. Haha.
·       Mandarin – Paper yang aku kurang berminat. Bukan sebab aku tak suka, no. Orang pesan jangan sakit hati dengan ilmu. Aku ingat. Cuma kurang berminat. Yelah, memanjang ponteng kelas, lepas tu padan muka bila masuk kelas lagi, macam macam ketinggalan.
·       Testing and Measurement – Paper sains sukan. Ni hat ni la hat lusa esok ni dan aku dengan megahnya duduk update blog dekat sini belum study. *facepalm*
·        PR – Paper public relation Dr. Nizam. Juga paper wajib sains sukan.

Ohya tadi abah called.

“Kakak bila balik?” Abah bahasakan aku kakak. Sometimes Nurul. Mm mm.

“Taktau lagi abah. Belum book tiket. Taktau nak balik bila. Tak balik kot.” Jawab aku berseloroh.

“Tak payahla balik.” balas abah seakan akan menampar mental aku. Hahaha.

Memang aku belum decide bila nak balik. Kalau sebelum ni bukan main lagi book tiket flight awal awal sebelum cuti semester.
Sebab aku sendiri pun blur bila nak balik. Haha. Benda senang pun kadang kadang aku bagi jadi susah.

And salah satu perkara yang membelenggu otak aku sekarang, cara penulisan aku. Macam hilang identity. NO. Macam tak pernah ada gaya tersendiri. Semuanya dari perbualan ‘kami’ semalam. Aku seakan akan terikut dari seorang ke seorang. Dan aku tersedar, mungkin itu kehilangan yang aku rasa sekarang. IDENTITI.

--- bagi aku satu minit. Aku rasa macam lost sesangat. Haha.

Abang aku dah nikah. Dan balik kali ni pun sebab buat solemnization dia. Patcey akan ikut aku balik semenanjung.

Entah kemana jugak aku nak bawak Pat sepanjang 10 hari kat sana. Sebab biasanya aku bukan ada masa berkualiti pun kalau kat rumah. Bangun pagi, bukak tv, masak, makan, nap, tv lagi, online, tidur.

Asalnya memang ada plan tapi entahlah, mungkin dah tak dapat teruskan. MUngkin aku bawak dia pancing puyu je kot. Makan pulut durian, jalan pb. Teroka pasar malam yang aku suka. Makan char kuetiau Omaq. Mandi parit, tarik lembu. Haha.

Mataku melirik pada iPad. Aku terkenangkan seseorang. Ya. Seseorang yang aku perlu jumpa dan pohon maaf. Maaf aku kerana telah banyak menyusahkan dia. Yes you know who you are.

Cukuplah. Banyak sebenarnya cerita nak keluar dari kepala ni. Tapi jari jemari seakan taknak bagi chance sebab otak balik balik mention ‘study, study’.

Sambil tu tunggu tuan librarian tolong susunkan semua benda yang berserabut dalam otak. File file memory yang tak kemas.

Makin lama aku makin kuat merepek kan? Hahaha.

Good luck Energizers, Athlitismos, dan yang seangkatan dalam final exam.

Semoga kita bertemu lagi sem depan tanpa perlu repeat sebarang paper, AMIN.

Dan aku, mahu terus mencari IDENTITI. Semoga ‘kita’ ketemu ya. :’)


Assalamualaikum.

Nurul Izzany Ismail, 7 Januari 2014.

Monolog 2 Jiwa

“Aku nak sayang kau. Aku nak jaga kau.”

“Kau tak kenal aku.”


“Mungkin aku kenal lebih dari yang kau tahu.”


“Aku dulunya perempuan celaka yang habiskan malam tersisa dengan dosa.”


“Apa kau fikir aku peduli dengan masa lampau kau? Aku tidak dilahirkan untuk terus hidup pada masa lalu.”


“Kau lelaki gila pernah aku jumpa.”


“Gila ini juga mungkin disebabkan rasa cinta.”


“Kau juga pentingkan diri.”


“Aku letih melihat kau dari jauh bersendiri.”


“Apa?”


“Setahun ini aku pandang kau sahaja. Aku belajar mengenai kau. Aku belajar semua tentang kau.”


“Kan aku bilang. Kau gila.”


“Sebab kau.”


“Kenapa aku?”


“Kau tahu jodoh?”


“Aku bukan jodoh kau.”


“Kau yakin?”


--- Diam.


“Apa kau yakin kau bukan jodoh aku?”


“Tapi jodoh itu rahsia.”


“Jadi kau mahu tunggu sampai kau tahu siapa jodoh kau? Bagaimana jika ianya aku?”


--- Diam.


“Jangan buang masa aku. Aku tak peduli siapa engkau semalam. Aku mahu engkau untuk hari esok dan 
seterusnya. Aku akan jadikan kau wanita paling bahagia, aku janji.”


“Jangan berjanji. Kalau kau rasa ianya sukar untuk kau tepati. Mana kau tahu aku akan bahagia?”


“Ada kau dengar ragu dalam kata-kata aku? Sedangkan kau sendiri yang ragu.”


--- Diam. Membatu.


“Tapi aku tak kenal kau.”


“Jadi satu masalah jika kau tidak kenal aku?”


“Iya..”


“Jadi aku mahukan masa depan kau, untuk aku perkenalkan diri aku, satu persatu.”


“Mengapa perlu aku percayakan kau?”


“Sebab sepenuh kepercayaan aku letakkan pada hari ini, saat ini.”


“Apa kau mahu?”


“Jadi isteri aku.”


“Aku tidak mahu hidup susah.”


“Aku punya hati yang mewah. Dengan kasih sayang.”


“Ianya takkan bawa bahagia.”


“Kolot.”


“Kau yang kolot.”


“Aku pilih kau dari istikharah. Apa Tuhan menipu aku? Aku bilang pada Tuhan, aku akan bahagiakan kau. Maka Tuhan tunjukkan kau pada aku, apa Tuhan menipu? Kata Tuhan, kahwin kalau kau mahu bahagia, apa Tuhan juga menipu?”


--- Diam. Sunyi.

FJ, TH.


7 Januari.

Jan 4, 2014

Rindu



Orang bilang
Kalau rindu
Doa.

Orang tak tahu
Kadang aku rasa

Aku mahu dia tahu
Yang aku rindu dia




Winking Line Smiley